Selasa, 03 Maret 2009

KEROKAN CARA MUDAH ATASI MASUK ANGIN

Musim hujan di kota tempat tinggalku sudah mulai datang, kurang lebih sudah tiga bulan hujan tidak turun. Hanya sekali - sekali dating, itupun gerimis – gerimis kecil tidak merata dan tidak sampai membasahi tanah. Batam kotaku yang terkenal dengan cuaca yang panas, tambah semakin panas. Sampai beberapa kali terjadi kebakaran hutan dan semak belukar, namun syukur masih bisa ditanggulangi oleh team Penaggulangan Bahaya Kebakaran ( PBK ) Kota Batam.

Sudah beberapa hari ini , setiap berangkat atau pulang kerja suasana hujan. Ya… terpaksa deh harus berangkat dan pulang kerja dengan memakai jas hujan. Maklum mobil keluaran terbaru yang saya pesan belum diantar………(mobil, motor aja kredit hik……hik…) , jadi yah……terpaksa deh hujan – hujanan.

Pertama sih seneng – seneng saja bermotoria sambil hujan - hujanan, lha wong ….udah lama nggak hujan, Puji syukur Alhamdullillah tentunya hujan yang dinantikan semua mahkluk datang. Namun lama – kelamaan kedinginan juga, setelah beberapa hari ini pagi dan sore kena guyuran hujan. Perut kembung, badan serasa meriang dan kepala mulai pusing – pusing dan punggung terasa pegal dan berat.

Akhirnya istri tercinta pun harus turun tangan …………...ngerokin punggungku yang sudah beberapa hari ini kaku dan pegal. Dengan menggunakan balsam dan uang logam Gulden peninggalan kakekku. Hmm………cukup lega juga akhirnya, punggung terasa ringan dan pusing – pusing pun berkurang.

Mungkin kerokan ini sudah tidak asing lagi bagi kita semua,terutama orang jawa.Karena pengobatan kerokan ini sudah turun – temurun. Lalu bagaimana sebetulnya kerokan kok bisa menyembuhkan masuk angin.

Sebenarnya prosesnya cukup sederhana, terapi kerokan ini membuat reaksi inflamasi atau radang yang mengakibatkan melebarnya pembuluh darah. Dengan dikeroknya bagian tubuh kita terjadilah pelebaran pembuluh darah yang akan melancarkan aliran darah.
Setelah aliran darah lancar maka lebih banyak oksigen dan nutrisi yang masuk ke jaringan otot kita. Masuk akal khan……ya iyalah diagnosa ini dari pakar kesehatan yang saya dapatkan dari literatur yang saya baca.

Dengan dikerok kulit akan berubah warna, merah, bisa merah kebiruan , atau menghitam. Perubahan warna kulit ini menunjukkan rasa sakit yang diderita , warna kulit yang semakin menua menandakan semakin berat gangguan penyakitnya.

Tips kerokan yang aman.
Kerokan yang kita lalukan biasanya menimbulkan rasa sakit dan luka. Untuk mengurangi rasa sakit ketika dikerok dapat mengikuti cara sebagai berikut :

1. Pakailah uang logam yang cukup besar,atau alat kerok dengan permukaan yang lebar,karena gesekan yang cukup besar akan mengurangi rasa sakit.

2. Pakailah balsam ,minyak kayu putih,atau minyak urut yang berfungsi
sebagai pelumas.Sehingga mengurangi gesekan yang dilakukan ketika mengerok.

3. Keroklah secara perlahan – lahan,dengan mengukur rasa dengan orang
yang dikerok,sudah cukup kuat ataukah lerlalu lemah kita mengeroknya.

4. Jangan mengerok kulit yang luka atau iritasi,karena hal ini
bisa menyebabkan infeksi.

5. Jangan mandi setelah selesai dikerok,cukup diseka dengan lap dan air
hangat saja.

6. Setelah selesai dikerok,pakailah pakaian yang tebal dan hangat.

7. Mengkonsumsi Minuman Jahe,Susu Panas,Sup Kaldu Ayam segar dengan
sayur brokoli,wortel akan sangat membantu menghangatkan badan kita.

Semoga Tips kerokan diatas mampu membantu menghilangkan masuk angin yang kita derita, tapi awas……kerokan ini jangan dilakukan pada anak kecil, karena kulitnya masih belum sekuat orang dewasa.Dan…………Jika masuk angin tiada kunjung sembuh segeralah periksa ke dokter.
Semoga bermanfaat.

19 komentar:

  1. "Akhirnya istri tercinta pun harus turun tangan …………...ngerokin punggungku yang sudah beberapa hari ini kaku dan pegal"

    saya ngakak dulu sobb wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkkwkwkwkwkwk... liat judulnya ja aku tergeligeli, xixixixixiix kerokkan suka parno sendiri... hiiiii geli tapi pengen wkwkwk...

    tutorial menanggulangi penyakit yang paling gokil tapi yoi pol wkwkwkkwkw

    asik asik

    BalasHapus
  2. wahh aku paling ngga tahan kerokan...sakit bangettt..

    BalasHapus
  3. Punggungku masih merah-merah nee...
    tp bukan dikerok.. tp diinjek-injek..

    Sakit...?? ke Ponari aja ...
    (Gubraaak..!!)

    BalasHapus
  4. seumur umur cuma dikerokin sekali, tu poun sakit bgt. kapok deh...


    salam kenal juga ^ ^

    BalasHapus
  5. Setuju.... hehe.. bagi orang jawa, kerokan tetap yg paling mujarab untuk menyembuhkan masuk angin. Murah meriah, ga pake ke dr lagi, apalagi hrs antri ke ponari. xixixi

    BalasHapus
  6. mantap,
    memang lg mulai msim rawan sakit,
    soal kerokan, bapaku abis kerokan ngelayap aja telanjang dada...
    emang buandel..hehe..
    SEMANGAAT

    Yup !

    BalasHapus
  7. dari jaman baheula sampai sekarang baru sekali kerokan, waktu masuk ngain dikontrakan, dikerokin sama temen.

    Maunya yang ngerokin anak ceweknya ibu kos..., tapi apa daya, dianya ogah... :(

    BalasHapus
  8. bagusnya kerokan pake duit berapa yah *ngeluarin koin*

    BalasHapus
  9. wahahaha...
    enter wind ya...

    BalasHapus
  10. ga suka kerokan ...


    kapan hari ja karna terpaksa ..

    BalasHapus
  11. ngga suka kerokan ah.. sukanya pijet :P

    BalasHapus
  12. hidup kerokan, qqqq

    bikin tato di punggung

    BalasHapus
  13. Saya paling g bisa kerokan Mas Pur, he..he.. pasti ketawa terus kalo di kerik he..he...

    BalasHapus
  14. Gimana kabarnya kang Pur? Udah g masuk angin kan he..he..

    BalasHapus
  15. Paling suka mijit mbak Kiki Fatmala... biar cepet terkenal hauhahahhha.....

    BalasHapus
  16. @TE4KA
    Baiknya pakai koin, seratus ribuan.
    , ada nggak ya ? aku pun mau jadi tukang keroknya, biar terkenal kayak saipul jamil.

    @seno.
    alhamdulillah sudah sehat.

    @pingin ngeblog.
    setuju banget. kang!

    @alief.
    ha....ha,....kasian.

    @etha, Atcha, Mocca_chi
    tapi enakkan, sesudah dikerok!
    segerrrrrrrrrrr........

    BalasHapus
  17. walah, disana ujan yah bang :D

    disini panas amirrrr :D

    saya ndak pernah kerokan euyyy...wkwkwkwk

    klo masuk angin biasanya malah cari angin sama buang angin...wakakakak

    BalasHapus
  18. tapi apakah bernar kerokan itu sangat berbahaya ?

    BalasHapus

Jika berkenan komentar tentu sangat saya hargai, secepatnya saya akan berkunjung membalas komentar anda.