Sabtu, 09 Mei 2009

PINGIN JADI CADDY

Pagi itu Mbakyu Sumini sudah keliling menggendong bakulnya, setelah mandi dengan sabun mandi yang menjadikan tubuhnya harum mewangi……hem ….ditambah bau parfum yang dibelinya di mini market deket rumah kosnya……makin seger dan pede saja mbakyu penjual jamu ini menawarkan jamu gendongnya, ia terus menyusuri komplek – komplek perumahan di kotaku, Sambil pasang senyum ramah ia menawarkan jamunya kepada setiap orang yang ditemuinya.

“ Jamu mas,……..jamu mbak “ kata sumini menawarkan jamunya.

Rumah demi rumah , gang , komplek ia lalui, tanpa terasa botol gendul isi jamu yang digendongnya sudah lumayan kosong . Matahari sudah mulai terasa panas di kepala, namun mbakyu sumini tetep berjalan mengais rezeki , masih ada langganan yang belum dikunjungi , iapun mempercepat langkah kakinya.

Berbagai profesi pelanggan mbakyu sumini, ada pedagang, ibu rumah tangga, karyawan , pejabat, kuli bangunan, sampai pelacur pun juga ada. Mbakyu sumini dibanding bakul – bakul jamu lainya ….emang jauh …..badanya sintal, kulit bersih, yah mungkin karena bakul jamu dia bisa merawat dirinya. Bila dibanding dengan Caddy Rani Yuliani yang beritanya sekarang lagi santer dibicarakan baik di TV ataupun di koran – koran, wajah mbakyu sumini masih jauh lebih menarik. Ya….mungkin karena mbakyu sumini tahu resep – resep tradisional buat menjaga kemolekan tubuhnya..

Setiap hari ia juga mampir ke rumahku, istriku salah satu pelanggan setianya.
Pagi itu kebetulan hari sabtu , aku masih duduk nyantai di depan televisi melihat acara yang lagi hangat – hangatnya sekarang kasus pembunuhan Direktur PT. Putra Rajawali Banjaran , Nasrudin Zulkarnaen.

“ Jamu Bu…….” terdengar suara mbak Sumini di halam rumahku.
Istriku yang sedang bikin nasi goreng istimewa pagi itu langsung kupanggil. kugantikan kerja istriku membuat nasi goreng. Sampai nasi goreng istimewa yang kumasak selesai istriku ternyata masih ngobrol dengan Mbakyu Sumini si tukang jamu di teras rumah. Sambil membawa sepiring Nasi goreng basa – basi kutawari mbakyu Sumini penjual jamu itu
“ Sarapan yu …….” kataku .
“ Matur nuwun …..pak “ jawab Mbakyu Sumini.
“ Sedang ngobrol apa nih yu “ tanyaku lagi.
“ Anu kok pak ngobrol ngalor – ngidul , jamu sudah habis istirahat dulu ngobrol – ngobrol sama ibu “ jawabnya lagi..
“ Ini lho pak, mbakyu sumini katanya mau jadi Caddy” sela istriku menjelaskan obrolannya.

Gubrak…….terasa nasi goreng nyangkut di tenggorokanku, akupun segera minum air putih yang tadi kubawa dari dalam rumah.

“Oalah yu …..yu.... sampeyan pingin jadi Caddy kaya si Rani Yuliani itu toh” kataku lagi. “ Pingin ngetop apa ,….. kok mau jadi Caddy segala “ selorohku.

“ Enggak lah pak”
“Tadi ada pelanggan yang nawarin, ada lowongan Caddy untuk lapangan golf sana itu pak” Jawabnya sambil tangannya menunjuk arah lokasi lapangan golf..

Memang komplek rumahku tidak jauh dari lokasi lapangan golf, cukup ramai juga kalau hari sabtu dan hari minggu. Selain dari para pengusaha , para pejabat, banyak juga tamu – tamu dari negeri tetangga Singapura yang main ke lapangan golf itu.

“ Apa nggak enak jualan saja yu , khan bebas waktunya “ tanyaku lagi.
“ Ya ….saya khan mau merobah nasib pak, biar ijasah SMA saya dulu laku, belum pernah sama sekali ijasahku terpakai untuk nglamar pekerjaan ”.
“ Lagian khan lumayan pak, dapat gaji dari perusahaan dapat tips juga dari pemain “ katanya lagi.

Mbakyu Sumini kemudian bercerita banyak tentang masa lalunya padaku dan istriku, kini ia seorang janda yang merantau untuk menyambung hidup di kota ini , setelah lulus SMA di kampungnya dia dijodohkan oleh orang tuanya, namun karena tidak didasari rasa cinta batera rumah tangganya berantakan,bertahan kurang lebih setahun saja.

“ Ya boleh – boleh saja jadi Caddy, semua pekerjaan asalkan tidak melanggar agama dan halal , terserah Mbak Sumini yang akan menjalani, pesen saya hati – hati dalam bekerja mbak jangan sampai terjebak oleh orang – orang iseng, akhirnya mbak sendiri yang rugi”
“Mbak Sumini khan sendirian di sini, harus bisa menjaga diri”
“Jangan sampai kayak Caddy si Rani Yuliani yang lagi kena kasus besar sekarang ini .” kataku menasehati ( Mode on Ustad …he…he..)

“ Inggih pak, Insya Allah saya hati – hati pak, matur nuwun atas sarannya” jawabnya sambil mengemasi jamu gendongnya

“Pak, bu , …..saya minta pamit dulu, sudah hilang capeknya dan udah siang , permisi “ pamit Mbak Sumini sambil pergi meninggalkan kami berdua.

Rupanya terkabul keinginan mbak Sumini untuk menjadi Caddy, setelah hari itu Mbak Sumini sudah tidak pernah lagi menggedong jamunya menawarkan ke rumah – rumah pelanggannya, Cerita dari bakul jamu pengganti Mbak Sumini ia sudah beberapa hari bekerja menjadi Caddy.


Apapun pekerjaan seseorang asalkhan halal dan tidak menyalahi aturan yang ada, sah – sah saja. Kita tidak boleh memandang sebelah mata dengan profesi Caddy yang sekarang sedang ramai diberitakan di media masa. Profesi Caddy jangan kita salahkan, karena profesi ini banyak memberikan penghidupan kepada ratusan bahkan ribuan Caddy – Caddy di seluruh Indonesia. Semua tergantung manusianya, apapun profesinya.


Ya…..semoga saja Mbak Sumini, jadi Caddy yang bisa membawa diri dan martabatnya sebagai wanita, Tidak mudah terjebak rayuan pejabat, ataupun rayuan pengusaha, ataupun rayuan turis – turis yang hanya ingin menjadikan wanita – wanita sebagai istri kedua, ketiga , atau entah yang keberapa………???

Sorry ya bro….ini tulisan asal – asalan, bukan nyata tapi fiksi belaka mangkel banget sih kemarin, listrikmati – mati terus, jadi ilang semua ide yang ada dalam otakku.

26 komentar:

  1. menarik,memang kadang kerja yang mobile seperti jual jamu kadang terasa sangat meletihkan, maklum perusahaan sendiri lagi, beda dengan yang ngikut orang lain kali...

    BalasHapus
  2. hehhehehe profesi yg baik akan jadi baik jika dijalankan dengan cara yg baik pula...begitu sebaliknya

    BalasHapus
  3. Kirain sumini beneran pengen jadi Caddy kang he..he..

    Yah setuju juga sama pesan terakhir, apapun pekerjaannya yang penting halal dan dikerjakan dengan baik ya kang.

    BalasHapus
  4. walah, akhirnya mbakyu sumini kepencut juga toh jadi caddy, masu saingan sama rani juliani, yak, keke ... menurut saya sih jadi caddy ndak masalah. semua pekerjaan tak luput dari risiko, semuanya terpulang pada personalnya masing2. sepanjang tak menabrak nilai2 kepatutan, baik dari sisi agama maupun sosial, caddy tetep bisa menjadi profesi yang menguntungkan.

    BalasHapus
  5. Oalaaah Sumini.... Sum... koq kepincut karo tongkat golf tho kowe Sum....

    Tak takon aku... "Kowe jan-jane kepincut karo TONGKATE opo karo BOLA golf-e, ...hayo jujur..!!"

    BalasHapus
  6. Wew... itu fiktif bro ?! keren juga artikel nya ya... Kirain entar ending caddy nya sama kek rany, ga tw nya....

    Mantep2... Thx buat ceritanya, bakalan di ikutin trs ne blog :D

    BalasHapus
  7. memang ngga ada yang ngelarang jadi caddykan? semua profesimasal dikerjakan dengan tanggung jawab dan jujur baik2 saja...tergantung orangnya aja..

    BalasHapus
  8. bner mas ..
    banyak pendekatan diri pada sang illahi mungkin itu bisa membantu kita dalam bekerja :)
    dan
    apa apapun pekerjaannya yang penting jangan "teh botol nyosor "
    Hehhee..EHehhehe...

    BalasHapus
  9. caddy itu virus baru lo mas, kudu ati2. namanya R4 N1 = rani, hihihihihihihihihihihihiiiii, belum ada penawarnya

    BalasHapus
  10. emangnya rani knp sii???

    BalasHapus
  11. lha asal ujung2nya bukan berhubungan s.. ga apalah
    asal halal

    BalasHapus
  12. saya seumur-umur belum pernah main golf bagaimana ya rasanya. jadi penasaran kayaknya kok penak banget

    BalasHapus
  13. makasih kunjungan baliknya om :) walaupun lom kejawab, emangnya si rani itu knp?!?!? gpp lah... :(

    BalasHapus
  14. Lagi ngetrend nih caddy...
    terimalah salam perkenalanku..

    BalasHapus
  15. mbakyu sumini caddy di lap golf mana yahhh?? :P

    BalasHapus
  16. Profesi caddy harus pinter ngerawat lubang, karena bakal sering dimasukin tongkat golf bejadbat, sayang bola golfnya gak bisa ikut masuk lubang, wakakakaka. Merdeka!!!

    BalasHapus
  17. wah setelah kasus antasari profesi caddy sepertinya jadi icon negatif ya kang..padahal kerjanya berat lho..
    stick golf-nya aja beratnya minta ampun, apalagi sambil memanggul tas srangkaian alat golf yang ber kg-kg itu. Nyoba pukulan driving aja abot'e minta ampun sampe tangan saya pegel. Wes mendingan pimpong atau badminton, wong asline wong kampung ngga ada lapangan golf-nya hahaha..
    Tapi kenapa olahraga golf ini di asumsikan menjadi olahraga berkelas ya kalo di Ina, ya..barangkali karena yang punya lapangan golf memang ingin menjadikan golf menjadi olahraga pengusaha.
    Disini tukang ojek juga bisa main kalo mau mas, mungkin kendala alat-alatnya aja yang mahalnya minta ampun, sampe misua saya ancem, awas kalo beli golf-set saya mau ganti blackberry hahahaha

    BalasHapus
  18. Caddy prambanan atau borobudur?

    BalasHapus
  19. Pak Pur...
    Mbok saya dikenalkan sama mbak sumini pak...
    ngaciiirrrrrrrrrrrrr.........

    BalasHapus
  20. Caddy ( kadi ) ngendi Sum ?
    Ojo aneh-aneh, nek Rani korbane antasari. Kowe sopo ?

    BalasHapus
  21. semoga dengan niat yang baik akan terkabul usahanya
    hmm..saya baru tau istilah caddy saat kasus Antasari ini
    sebelumnya saya belum tau
    masuk lapangan golf aja belum pernah

    BalasHapus
  22. Hahaaa, ada2 aja nih kang!

    jadi kedi biar bisa ngetop gitu hehee

    dede online weblog

    BalasHapus
  23. Iyya..tergantung pribadinya juga sih....

    Biar jadi guru juga...klo nggak bener orangnya tatap saja jadi oknum!

    BalasHapus
  24. oalah ternyata fiksi tho pak
    wekekekkeke

    tiwas mau nanya nomer hp mbak sumini

    bagus banget pak tulisannya
    kental sekali akan aroma novel

    BalasHapus
  25. kang pur kenalan yoo......

    salam kanggo mbak sum....
    aku arep pesen jamu kuat...
    ben kuat melek bengi....

    BalasHapus